PoJoK BNI uNiLa
Wednesday, December 24, 2008
Terima Kasih Pojok BNI

Tidak terasa sudah dua tahun sejak 2006 saya menjadi duta Pojok BNI Universitas Lampung. Saya ingat dulu ketika menjadi duta adalah sesuatu yang tidak disengaja tapi mungkin Pojok BNI adalah jodoh saya selama di Unila. Hari-hari di Pojok saya jalani dengan berbagai rasa. Dari bahagia, kadang BT juga, kadang bingung, antusias pokoknya campur-campur bagai soto ayam yang sering saya makan dikantin belakang FE unila he..

Di Pojok BNI saya juga bertemu dengan teman-teman yang baru. Hervilia Anggraini, teman sekelas yang sama-sama tidak sengaja jadi duta, Kak Ozzy, kakak tingkat dari manajemen 03 yang sejak awal sudah terlihat baik hatinya dan kelemah lembutannya (plis jangan GR), Kak Diqdar, yang ditaksir banyak cewek-cewek di FE (mau-maunya mereka naksir), Kak Slem, wajahnya "sangar" tapi hatinya lembut, Rani, Cewek lembut yang sarjana duluan.
Seiring berjalannya waktu... duta-duta pun bertambah. Tepatnya tahun 2007 ketika Pojok BNI mengadakan "Entrepreneurship Fair". Duta-duta yang juga mengisi hari-hariku di Pojok. Evi, cewek narsis yang suka foto. dulu rambutnya panjaaaaaaaaaang sekali sampai-sampai mempesonakan salah seorang duta yang baik hati, Nandha, cewek yang sangat aktif menggerakkan seluruh tubuhnya dan cukup "heboh", Wahyu, si "tebo" yang wajahnya sedikit lebih tua dari usianya, Andy, cowok ganteng yang kalem (sampai sekarang saya masih penasaran coz dia diem banget), Cuwi, si "nganar" yang manis dan banyak ditanyain sama pengunjung terutama "baby blue".

dan... akhirnya bertambah kembali duta pada 2008. Mereka adalah Kambria, Mega, Fathir, Joni

Hahhh... waktu memang tidak dapat diputar kembali. Kenangan-kenangan itu memang indah dan semoga akan tetap indah. Tetaplah bersemangat membangun Pojok BNI untuk lebih maju lagi.


Salam Hangat


_ICHA_
posted by POJOK BNI UNILA @ 8:43 PM   0 comments
Friday, November 14, 2008
keLuaRga duTa poJok BNI bertambah lagi...
Hampir 2 tahun niy pOjOk Bni Unila telah hadir meNemani reKan2 maHasiswa Unila..

selama 2 tahun ini puLa tim duta PoJok BNI telah mengalami hilir-mudik keanggotaan

yah ada perjumpaan ada pula perpisahan
ada yang datang n' ada pula yang pergi...
tapi itu ga mengurangi rasa kekeluargaan n' kehangatan di dalamnya,,

Kalo dulu di angkatan pertama, tim duta cuma terdiri dari mbak bujuk (mbak Rani, S.Si), mbe' (k'DiqDar, SE), mR. ozex,SE), mas Botak (sLAme,SE), anGgota pempek (m'Chaki,SE)), n' si mbak yang suka bilang 'ih mamas jorok alis mbak Hervi, SE..n' tentunya koordinator pOjok qta yang jail Mas Syame...

sekarang keluarga poJok dah tambah buanyakkk n' tambah komplit dari berbagai jurusan..

di gelombang keduanya, pojok dapet tambahan 5 pasukan siap tempur yang tergabung dengan nama tim imut n' keren!!
personelnya itu ada...
1. Evoy.. (singkatan dari EVi sotOY)_FMIPA/fis
Si cewek kreatif yang awalnya punya rambut super duber panjang...ugh banyak fans (khususnya bule2 ^_^) namun terakhir rambutnya udah semakin pendek aja niy...n' punya hubungan khusus lho dengan mR. ehehemehem (inisialnya O dah)
2. nDHa (nandha keyeeennn)_FT/Kim
Ga tau niy nemu dimana tapi kata orang2 siy anaknya ga tau kenapa selalu terlihat chantik n' charming secara pasti!!^_^ (cuphhh kata orang2 lho) huahahaaha
3. Q-think (wahyu item manis)_FISIP
ciri2nya mah ga perlu didescribe lagi kali yeee.. yang jelas rambutnya klriting, item yang selalu ngaku manis,, pejuang tangguh niY!!! jago banget yang namanya design-mendesign...ketum ZoooM Lhoooo......
4. Andy (si pendiam yang kritis)_FT/msIn
Diem2 bukan sembarang diem niy orang...diem2 ternyata punya pertimbangan banyak n' orangnya sangat kritis.. orang lapangan yang tak kenal lelah!fiuhhhh..
5. weitzz ga lupa si cewek usil yang pembawaaannya selalu tenang..JUwiTa
udah cantik, baik, pinter, rajin, jago masak...pokoknya kualitas tinggiiiiiiiiiii dah!!!

yang jelas, gelombang kedua ini punya potensi yang okeh anget dah!

dan di akhir 2008 ini kita dapet tambahan keluarga baru lagi dari gelombang ketiga yaitu.....Kambria (FK), Joni (FT), Fathir (FISIP) n' Mega (FMIPA)...
posted by POJOK BNI UNILA @ 12:32 AM   0 comments
Saturday, April 19, 2008
Be A Smart And Good Entrepreneur
Akhirnya, selesai sudah rangkaian kegiatan "Be Entrepreneur with Pojok BNI" yang sudah digelar sejak tanggal 13 April 2008 sampai dengan 19 April 2008. Acara ini sungguh meriah karena menghadirkan pembicara dan motivator yang sangat dahsyat dan membuat semangat entrepreneur mahasiswa menjadi-jadi. Di hari terakhir, Pojok BNI banjir hadiah.... doorprize dan berbagai hadiah ditaburkan dan membuat suka cita dimana-mana.

Inilah pemenang "Be Entrepreneur With Pojok BNI" yang mendapatkan hadiah uang tunai, sertifikat, dan pengalaman yang tak terlupakan.

Juara I : The Unique Kopma Girls
Juara II : Phoenix
Juara III : Baloon Q

Selamat kepada para pemenang dan nantikan acara kami selanjutnya... See You...

By: Marisa Oktadinata
posted by POJOK BNI UNILA @ 2:12 AM   0 comments
Friday, March 28, 2008
BE ENTREPRENEUR WITH POJOK BNI
Pojok BNI unila ngadain acara lagi nih... yang jelas acara ini berhubungan dengan kewirausahaan.
Acara ini kita namain" Be Entrepreneur with Pojok BNI".
Secara keseluruhan acara ini berkonsep marketing games.
Satu tim terdiri dari 3-5 orang dan tim tersebut akan diberikan modal berupa produk dari sponsor yang akan dijual. Tim dengan penjualan terbanyak akan mendapatkan hadiah berupa uang tunai senilai jutaan rupiah.

syarat menjadi peserta acara ini:
- Mahasiswa Unila
- Fotocopy KTM dan KTP
- Uang registrasi Rp. 35.000
- Pas foto 3x4

Nah tunggu apa lagi... ayo daftarsegera... pendaftaran dibuka 24 Maret2008 sampai dengan 10 April 2008. Tempat pendaftaran ya... di Pojok BNI Unila dong...

cReATeD bY : dUTa-DutA PBNI UNILA
posted by POJOK BNI UNILA @ 3:34 AM   0 comments
Friday, February 8, 2008
Akhir2 ini pemerintah pusat di Indonesia sedang galak2nya mencanangkan visit to Indonesia 2010 yang juga memberikan kontribusi tersendiri untuk memotivasi pembangunan di daerah dalam sektor pariwisata. Khusus di Provinsi Lampung sendiri, pengembangan tata kota serta pengembangan lokasi pariwisata dalam persiapan menghadapi rencana ini juga cukup terasa. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan pembangunan tempat rekreasi, pembangunan tata kota yang disesuaikan dengan kebudayaan setempat dan jumlah turis domestik maupun mancanegara yang sudah banyak hilir-mudik di kota Tapis Berseri ini, baik dalam misi studi maupun berlibur.

Yang yang paling sering terlontar dari turis luar maupun lokal yang sempat bertandang di basecamp Pojok BNI Unila adalah “Di sini enak untuk belajar bahasa Indonesia” atau “Untuk berkomunikasi, saya tidak terlalu repot karena orang Lampung lebih banyak menggunakan bahasa Indonesia” dan “Bahasa Lampung kebanyakan diambil dari bahasa Indonesia” selain itu “Di Jawa orang2nya menggunakan bahasa Jawa” (tanpa mengurangi rasa hormat kepada suku Jawa).

Untuk menanggapai kalimat tersebut sekilas membuat kita sedikit angkat dasi karena masyarakat kita terlihat lebih ramah serta kebanggaan atas kemampuan menciptakan lingkungan yang nyaman untuk para wisatawan. Tapi sadarkah kita akan adanya beberapa makna yang tersirat dari kalimat2 di atas?
Yang utama dan paling mendasar adalah “Keberadaan Budaya Lampung, khususnya bahasa Lampung, semakin terpuruk keadaannya”. Dan pertanyaanya adalah mengapa bisa demikian?

Jika ditelusuri, daerah Lampung sendiri didiami oleh banyak penduduk pendatang dan yang pasti penduduk Lampung asli. Penduduk asli tersebut terdiri dari Lampung pepadun dan Lampung peminggir. Datang lagi pertanyaan lain untuk kasus ini “Suku mana yang paling berkuasa?”.
Seharusnya statment yang keluar untuk menjawab kasus ini adalah kedua budaya penduduk asli Lampung ini memiliki andil masing2 di dalam batang tubuh budaya Lampung. Tidak ada yang lebih tinggi maupun paling berkuasa di sini. Semua suku yang mendiami Lampung adalah saudara yang memiliki budaya, pemikiran, bahasa, daerah dan norma masing2. Karena itu daerah Lampung mempunyai sebutan Sang Bumi Ruwa Jurai. Dan karena banyaknya budaya lain yang masuk dan mendiami Lampung dari berbagai budaya di Indonesia, maka bumi lampung juga sering disebut sebagai miniatur Indonesia oleh masyarakat itu sendiri.
Di kota2 besar seperti hampir semua kota di P. Jawa, Medan, Palembang, Bali dsb, para wisatawan luar maupun domestik dapat merasakan keberadaanya di daerah tersebut. Misalkan saja, di Palembang, dengan hanya tinggal beberapa hari di sana, logat dan bahasa komunikasi kita sudah bisa menyesuaikan dengan budaya setempat. Lalu bagaimana dengan di kota kita??
Tapis berseri...hanya penduduk daerah di provinsi lampung yang muli2nya terlihat masih menenun dengan tangan sendiri. Di ibukota? Mungkin bisa kita jawab sendiri.
Lalu keberadaan Siger...kebanyakkan di impor dari kota wong kito galo;(

Seharusnya ini cukup menjadi cerminan akan kurangnya kecintaan sanak Lappung terhadap budaya sendiri. Penting untuk diterapkan, demi kelestarian budaya lampung di masa yang akan datang, bukan hanya untuk menghadapi visit to Indonesia 2010 nanti dan juga untuk kelestarian jangka panjang hingga sampai di tangan anak cucu kita, harus ada suatu hal yang dapat memupuk kecintaan kita terhadap budaya sendiri. Hal ini bisa saja dengan memasukkan bahasa Lampung sebagai salah satu bahasa wajib di Lampung dan mulai mengenalkan serta memberikan pelatihan terhadap pembuatan kain tapis, siger, sulam usus dan kerajinan lampung lainnya, pada anak2 Lampung tidak hanya 1 atau 2 semester saja. Bukankah kita tidak rela, jika suatu saat kerajinan asli budaya Lampung ‘diculik’ dari bangsa ini? Lestarikan Budaya Lampung sekarang juga atau tidak sama sekali!!! ^^nandha cntQ sLaLu
posted by POJOK BNI UNILA @ 9:11 PM   0 comments
Monday, January 21, 2008
WHAT ARE U LOOKING FOR…??!

Sebelumnya,
ASSALAMUA’LAIKUM WR WB
Salam selamat nan sejahtera buat kita semua.
Udah lama, lama banget….blogspot ini tidak melahirkan artikel padahal sebenarnya pengen banget nyiptain artikel buat ngeramein dunia maya, internet. Saya, aku, gw, ane, eke’, I, kulo atau apapun sebutannya yg penting menunjuk orang pertama tunggal (busyeet, EYD banget..) tapi mohon izin pake kata saya aja ya, OK bos !!! kalo boleh jujur melahirkan artikel ini sebenarnya karena tuntutan, tapi bukan tuntutan profesi lho melainkan tanggung jawab saya sebagai DUTA POJOK BNI UNILA untuk membuat ”tulisan apa kek di blogspot pojok” (kata Bu dubes).

Awalnya sih bingung mo nulis apaan (maklum saya bukan penulis tapi pengemis..he) soalnya pas dapet satu tema ga lama bertahan trus mentok bin mandeg, otomatis cari tema lain. Nah waktu dapet tema yang saya tulis ini mendadak deh, pokoknye neh tangan goyang aja terus nulis apa yg ada di pikiran aneh saya (mudah-mudahan aneh yang bermanfaat...). Artikel ini saya kasih judul ’what are u looking for..?’ ato bahasa lokalnya ‘apa sih yang kamu cari ?’.
Mungkin kamu yang baca judul ini bertanya-tanya, maksudnya apaan sih tuh judul ?
Wajarlah, orang baca judulnya..kagak baca isinya gimana mo pahim…!!?

Memang saya akui maksud judulnya itu maknanya bisa luas, mungkin ada yg ngartiin….apa yang lo cari di organisasi ini ?
Ada juga yang berpendapat ‘apa yang lo cari di kampus ini ?’(kebetulan mahasiswa)
Ato ada yang angkat tangan trus bertutur ’...oh itu maksudnya, apa yang kamu cari di dunia ini ?’
Maafkanlah, bukan itu, itu dan itu, tapi batasan atau maksud dari judul saya itu adalah ”apa yang kamu cari dari pasangan kamu...??? (oh..hooo...ooooo).
Ada yang nyeletuk ”kayaknya bung penulis lagi bingung sama pasangannya ya...!!?”
He, bisa aja kamu wahai penyeletuk, ga kok, ini cuma mencoba untuk berbagi itu juga buat yang mau aja... ^;^.

Katanya kan sekarang lagi ngetren tuh kalo ngomongin pasangan, mulai dari yang bingung cari pasangan, ada yang udah dapet pasangan tapi bingung ke depannya, ada juga sih yang males kalo ngomongin pasangan (kalo yang terakhir ini biasanya pasca mengalami pait getir yang namanya cinta....ho). Mohon dimengerti maksud dari pasangan ini dalam arti yang luas, mulai akan ato masih penjajakan ampe yang udah ijab kabul bin nikah.

Banyak argumen atau pendapat yang keluar dari orang-orang di sekitar kita tentang pertanyaan diatas, apa sih yang lo cari dari pasangan lo ? seorang kawan saya dari kaum adam, sebut saja Bobby (bukan nama sebenarnya) pernah berucap ”kalo gw, yg gw cari dari pasangan gw sih kasih sayang, kasih sayang selain dari kasih sayang bokap nyokap gw. Selain pendapat Bobby diatas, setau saya ada yang ngomong kalo yang dicari ato yang pengen didapetin itu harta alias materi dari pasangannya..(gile bener, itu mah matre’, orang matre mah ke laut aje...byyuuurrrr), tapi jangan salah ada yang ekstrim lagi jawabnya. Ada yang jawab kalo yang dia cari dari pasangannya itu cuma pengalaman cinta sesaatnya doank, rese’ banget ga tuh kalo kaya gitu, cuma mempermainkan hati orang aja.
Memang tiap orang berhak untuk berkomentar, toh memang ntar diri sendiri yg bakal mempertanggungjawabkan. Tapi sebagai penjelasan dikit bahwa orang berkomentar ya sejauh refleksi hidup dia. Jadi ga perlu dikomentari serius, soalnya itu urusan diri dia sendiri, asal dengan satu syarat, ”asal jangan nyenggol gw aja...watauuuuhhh”.

Dengan tetap menghormati semua pendapat yang ada, kalau misalkan saya ditanya tentang pertanyaan di atas, saya juga sebenarnya bingung ngejawabnya. Namun setelah saya renungin, kalo saya lho (maaf kalo ada yang berbeda atawa ga sesuai...) yang saya cari dari pasangan adalah ketenangan. Yup ketenangan, ketenangan dalam arti sedalam-dalamnya. Kalo dijelasin kayaknya bakal panjang deh. Sederhananya gini, di dalam agama saya,Islam, ada salah satu ayat Al-Quran yg artinya kalo ga salah gini,”...dengan mengingat Ku (ALLAH) hati akan menjadi tenang..”. mank sih terlalu tinggi bahasannya tapi tau ga kalo apapun yang kita lakuin di dunia ini sebenernya sarana untuk mengingatNYA. Jadi memang saya pribadi juga sedang belajar berproses untuk menjadikan apa yg saya lakuin adalah sarana untuk selalu mengingatNYA ( jujur kalo saya kebanyakan lupanya daripada ingetnya...he).
So, maaf ya kalo tulisan ini agak sok menggurui tapi bener kok ga ada maksud saya sok bener, Cuma ya tadi yg diatas ”karena tuntutan dubes...”wuahahaha.
Oke bro...makasi dah berkenan ngebaca artikel ini.
Wass.

By : manusia biasa, KJ
posted by POJOK BNI UNILA @ 11:07 PM   1 comments
Sunday, January 20, 2008
Kemiskinan dan Pemilihan Gubernur Lampung 2008
Kemiskinan dan Pemilihan Gubernur Lampung 2008
Oleh :
D. Satyabufara

Kemiskinan merupakan suatu kondisi kehidupan dimana seseorang atau sekelompok mayarakat hidup dengan kondisi yang berada dalam situasi yang dapatlah dikatakan serba kekurangan dan tidak mengunutngkan. Untuk di negara Indonesia ini tingkat kemiskinan diukur dengan banyaknya asupan kalori yang dimakan setiap harinya yaitu sebesar 2100 Kal/hari dengan menggunakan parameter tersebut jumlah penduduk miskin di Indonesia mencapai lebih dari 40 juta jiwa. Sedangkan World Bank memiliki suatu ukuran tersendiri untuk menentukan tingkat kemiskinan seseorang diukur dengan penghasilan yaitu minimal 2$/hari, dan jika menggunakanan parameter tersebut pastinyalah penduduk miskin di Indonesia akan mencapai lebih besar dari angka diatas.

Tingkat kemiskinan yang tinggi disuatu daerah mengindikasikan ‘sakitnya’ masyarakat dan perekonomian suatu daerah. Oleh sebab itu kemiskinan sangat begitu dihindari oleh setiap orang karena hal itu berkaitan dengan taraf hidup keadaan sosial dan kondisi kelayakan kehidupannya. Juga dihindari oleh para pemimpin karena kemiskinna yang tinggi menjadi suatu indikasi gagalnya kepemimpinan suatu pemimpin dalam suatu periode tertentu.

Provinsi Lampung hari ini menempati peringkat nomor 2 provinsi termiskin di Sumatera setelah NAD. Jelas ini bukanlah berita yang baik bagi masyarakat Lampung. Tercatat 765 desa atau sebesar 45 persen desa yang terdapat di Provinsi Lampung ini masuk dalam kategori desa miskin. Dan tingginya angka kemiskinan ini menunjukkan bahwa proses pengentasan kemiskinan masih harus menjadi persoalan mendasar pemerintah daerah yang harus segera dituntaskan.

Pada triwulan I tahun 2007, sektor pertanian adalah kontributor terbesar bagi pertumbuhan ekonomi Lampung, yakni 43,2 persen, kemudian sektor perdagangan/hotel/restoran (15,87 persen), sektor industri pengolahan (10,3 persen), dan sektor jasa-jasa (8,8 persen). Melihat sektor pertanian yang merupakan kontributor terbesar bagi pertumbuhan ekonomi Lampung akan menjadi sangat paradoks sekali dikarenakan justru kemiskinan sendiri mengalami peningkatan pada masyarakat pedesaan yang notabene adalah para petani. Pada bulan Juli 2005, 74,21% dari 1,5 juta jiwa penduduk miskin di Lampung tinggal di perdesaan dan pada bulan Maret 2007 naik menjadi 77,96%. Sementara itu, pada periode yang sama jumlah penduduk miskin di kota turun dari 25,79% menjadi 22,04%. Terkonsentrasinya penduduk miskin di perdesaan tidak terlepas dari lemahnya revitalisasi pertanian meliputi perkebunan, perikanan, dan kehutanan.

Padahal hari ini kita mencatat bahwa banyak terdapat perusahaan – perusahaan besar yang bergerak di sektor pertanian berada di lampung, namun justru dari sektor pertanian pula kita mengalami peningkatan kemiskinan. Kondisi penduduk desa miskin pun juga dapat dilihat dari kajian BPN Provinsi Lampung atas dua desa yang masuk program Reforma Agraria, yakni kemiskinan disebabkan oleh kurangnya akses petani terhadap aset, permodalan, dan teknologi. Dengan kata lain, sebagian besar petani memiliki lahan di bawah 0,5 Ha, atau statusnya hanya sebagai penggarap, sementara hasil pertanian tidak produktif akibat kurangnya penguasaan teknologi pertanian. Akses mereka terhadap pemasaran produk pertanian sangat terbatas sehingga para tengkulak dan pedagang pengumpullah yang menikmati keuntungannya. Dapat dikatakan revitalisasi pertanian belum bergerak. Tidak ada grand design strategi sarana dan prasarana pertanian seperti irigasi, jalan dan sebagainya, juga tak mendukung, sebagian besar masih dalam kondisi rusak.

Ini semua menunjukkan bahwa kebijakan – kebijakan yang selama ini diambil oleh pemerintah daerah lebih bersifat karikatif belaka, hanya kebijakan yang bersifat jangka pendek yang hanya ‘membius’ laju peningkatan kemiskinan, namun tidak untuk mengurangi jumlah angka kemiskinan. Memang jika kita lihat dari tendensius kebijakan yang pemerintah daerah ambil yang tergambar pada struktur APBD 2007 dimana untuk program kemiskinan sebesar 350 milyar, suatu nilai nominal yang tidak bisa dibilang kecil untuk suatu daerah seukuran Lampung, namun kita bisa melihat sendiri seberapa efektifnya anggaran tersebut yang terserap oleh masyarakat miskin, artinya lagi – lagi terdapat para oknum – oknum ataupun para elit – elit yang mencoba mengambil suatu kepentingan dibalik itu semua. Artinya apa? Yaitu birokrasi yang terjadi di Lampung hari ini juga turut menyumbang tingginya angka pertumbuhan kemiskinan di Provinsi ini, dan ini juga mengindikasikan buruknya kinerja eksekutif dan legislatif di daerah ini.

Menatap Pilgub 2008

Tahun 2008 nanti provinsi Lampung akan mengalami suatu proses ‘pendewasaan politik’ yang bernama pemilihan kepala daerah (Pilkada) atau dalam hal ini pemilihan gubernur (Pilgub) lampung untuk periode selanjutnya. Ada yang menganalogikan proses Pilkada bagaikan suatu kejadian dimana sekelompok anak – anak kecil yang sedang memperebutkan layang – layang yang sedang jatuh, dan setelah layang – layang itu jatuh maka akan terobek – robek oleh perebutan anak – anak kecil tersebut. Akan menjadi sangat ironi bila hal itu akan terjadi di Bumi ruwa jurai ini, karena jika sampai hal itu terjadi maka akan tidak berjalan-lah lagi proses – proses perbaikan taraf hidup masyarakat yang mencoba melepaskan diri dari jerat – jerat kemiskinan. Para elit politik nantinya akan lebih mementingkan kelompoknya (yang notabene mereka adalah orang – orang marginal dari sekelompok orang yang telah termarginalkan) daripada masyarakat – masyarakat yang memang seharusnya mereka perjuangkan.Dan pada akhirnya permasalahan kemiskinan di Lampung sampai kapanpun tidak akan terselesaikan.

Kita semua sama – sama berharap bahwa siapapun yang akan menjadi orang nomor satu nantinya di Lampung ini akan dapat mengatasi permasalahan kemiskinan ini dengan melakukan program – program dan kebijakan – kebijakan yang sustainable dan langsung menyentuh kepada masyarakat itu sendiri. Terutama dengan melihat dari karakterisitik yang menunjang pertumbuhan perekonomian Lampung yang paling dominan yaitu sektor pertanian. Joseph. E Stiglitz (Peraih nobel ekonomi 2001) ketika berbicara mengenai bagaimana pengentasan masalah kemiskinan di Indonesia salah satu solusi yang diberikannya bahwa harus ada kebijakan menciptakan pekerjaan baru yang komprehensif dan memperhatikan pertanian, pemerataan kepemilikan tanah menjadi isu penting. Dalam land reform, usaha kecil menengah harus dikedepankan. Karena ini akan membuka lapangan pekerjaan, dan yang pastinya akan menurunkan tingkat kemiskinan.

Dan untuk itu kita jadikan momentum Pilgub 2008 nanti untuk menjadi sarana reformasi kebijakan yang selama ini lebih bersifat karikatif dan juga sebagai sarana perbaikan kinerja dari para eksekutif dan legislatif daerah dimana itu semua bertujuan untuk mengurangi kemiskinan di Lampung sehingga mampu terciptanya masyarakat Lampung yang berkualitas. Kita juga mesti mempercayai apa yang dikatakan M. Yunus (peraih Nobel perdamaian 2006) yang percaya bahwa miskin bukan merupakan kutukan dan pembawaan dari lahir, melainkan kemiskinan ini disebabkan oleh sistem yang tidak seimbang. Dan kita sama – sama menantikan kebijakan – kebijakan pemerintah daerah yang bersifat Pro growth, pro poor dan pro job dan turut berpartisipasi aktif dalam mengawasi kinerja eksekutif dan legislatif sebagai bagian dari masyarakat kampus yang par excellent.
posted by POJOK BNI UNILA @ 6:07 PM   0 comments
About Me

Name: POJOK BNI UNILA
Home: bandar lampung, lampung, Indonesia
About Me: pojoK BNI Unila adalah program kepedulian Bank BNI untuk ikut berpartisipasi mencerdaskan kehidupan masyarakat pendidikan di Indonesia,khususnya tingkat universitas.sebagai wujud atau bentuk peran aktif dari pojok BNI Unila dengan menyediakan beberapa fasilitas yang bisa di nikmati secara gratis. Antara lain internet on line jam kerja dari hari senin sampai jum'at mulai pukul 8:00-16:00. Juga tersedia koleksi buku-buku perpustakaan (Perbankan,UKM,Succes story dll).Selain itu kegiatan-kegiatan yang mengarah pada kewirausahaan ataupun enterpreneurship meliputi seminar,pelatihan,aplikasi wirausaha.Adapun fasilitas fisik yang lain ruang ber AC,televisi,ruang baca yang nyaman,media cetak(Kompas,SINDO,Media Indonesia)serta info mngenai dunia kerja dan kegiatan mahasiswa.Adapun Out put yang diharapkan agar mahasiswa bisa lebih mandiri dalam berwirausaha dan siap di dunia persaingan global.Anda bisa mengirimkan saran,kritik dan masukan melalui alamat: E-mail pojokbniunila@yahoo.co.id,Blogspot ini,dan friendster pojokbniunila@yahoo.co.id.atau via pos ke Jl.Sumantri Brodjonegoro No.1 Ged.Balai Bahasa Unila lantai I kode pos 35145
See my complete profile
Baca Juga
File
Links
BloG Teman
Pesan

Free Hit Counter
Free Counter

Name :
Web URL :
Message :

Powered by

BLOGGER